Proses Mengurus dan Persyaratan eKTP DKI Jakarta
Kedai Pelangi Jalan Sabang : Tidak saya rekomendasikan
Berbagi Pengalaman soal SIM Keliling
Pendaftaran CPNS Kementrian Hukum dan HAM Online Menuai Protes
ACARA TAHUN BARU 2013 di JAKARTA ENAK NYA KEMANA YA ?

Kedai Pelangi Jalan Sabang : Tidak saya rekomendasikan

07 JANUARY 2015 • 7,131 Views
Kedai Pelangi Jalan Sabang : Tidak saya rekomendasikan
CLICK TO ENLARGE
Asli dech.. bete banget nih ama rumah makan. Jika ada rate di bawah 1 pasti akan aku pilih. Apalagi kalau ada emoticon yang gambar pentungan pecah berantakan.. pasti akan aku persembahkan khusus buat Kedai makan ini. Sebenarnya pengalaman makan di kedai Pelangi Sabang ini bukan yang pertama kali buat saya pribadi. Selain karena lokasi nya yang kebetulan deket dengan kantor, juga karena emang Jalan Sabang termasuk salah satu ngumpulnya kuliner di Area Jakarta Pusat . Tak Heran saya ataupun teman teman sering mampir ke area ini. Sejak pertama datang Pemilik kedai ini emang terkesan sombong dan tidak bersahabat. Kalau ditanya jawab seasalnya saja cenderung ga menghormati customer kalau kata saya sich. Tapi saya cenderung cuek dan saya pikir juga bukan urusan gue lah. Secara kan ke sana buat makan .. bukan beramah tamah dengan si empunya kedai ini. Yang belum tahu lokasi nya. Kedai ini posisi di deket perempatan sabang dan kebon sirih. Tepatnya dia di sebelah Kopi Tiam Oey dan Sabang 16 Roti Selai Srikaya. Pengalaman waktu ke kedai ini ... kalau dari sisi lokasi sich parkir agak ribet ya karena tahu sendiri kan sabang kayak apa. Selain parkir emang minim kita tuh mesti parkir dengan metode pembayaran koin. Jadi kalau lagi rame bisa bisa ga dapat parkiran atau parkiran nya jauh. Kalau dari sisi bangunan kedai .. kedai ini terdiri dari dua lantai yang bisa dipake buat customer nya. Lantai bawah no smoking dan lantai atas buat smoking . Engga terlalu bersih.. standard aja lah. Jangan harap dapat suasana santai ya .. atau boro boro dapat romantis.. kesan dari hal tersebut sangattttt jauh. Jadi kalau ke sini yang harus diharapkan adalah datang ... makan.. dan langsung pulang. Bukan karena rame nya sich.. tapi karena emang lokasi dan suasana nya ga enak buat berlama lama. Oh iya di lantai 2 selain tempat makan ada mushola dan toilet, Mushola nya sangatttt mini.. satu orang aja sempit dan kalau mau wudhu , kita harus ambil air wudhu di toilet cewe. Hahaha. Ala kadarnya banget dech. Dari sisi makanan lumayan lah.. skala 10 saya bisa berikan 6. Enak banget... engga.. tapi ga enak.. juga engga. Standard dan biasa aja. Untuk mengobati kangen akan masakan sulawesi khususnya makassar boleh lah.. tapi jangan bandingkan dengan rasa nya kalau beli di makassar ya.. soalnya agak agak jauh hehe.. sudah modifikasi ama lidah jakarta kali ya. Yang paling engga mengenakkan buat saya sich sebenarnya pengalaman terakhir ke sana yang membuat saya akhirnya memutuskan untuk menulis kata kata bahwa kedai pelangi sabang ini tidak saya rekomendasikan sama sekali. Ceritanya.. seperti biasa kalau mau datang rombongan pasti saya dan temen temen melakukan reservasi dulu ke tempat makan yang dituju. Bahkan sering kami transfer dulu buat tanda jadi atau malah sampai dengan pesen makanan nya yang akan kami pesan. Nah.. untuk ke kedai pelangi ini saya melakukan hal yang sama. Planning datang jam 12.30 maka pas jam 11.00 saya call ke sana buat reservasi tempat buat 15 orang. Diterima dan reservasi dinyatakan oke. Karena lokasi yang deket dan hanya butuh 10 menitan jalan sampai lokasi itu maka sekitar jam 12.15 kami kami sudah ribet dan ribut mau jalan ke sana. Akhirnya baru bisa jalan jam 12.25. Sampai sana hampir jam 12.40 mungkin kurang dikit. Pas masuk dan nanya ke pemilik nya yang selalu stanby itu dengan entengnya langsung bilang.. “ ohh datangnya telat sich jadi tempatnya kita kasih ke orang yang datang .. di sini rame jadi yang datang langsung yang kita prioritaskan “ Gubrakk !!! nada nya sombong dan ga butuh pelanggan banget. Pasti kami komplen donk... dan bilang kalau emang mau batalkan reservasi kan bisa telp dulu lagian lho telatnya itu ga samapi 10 menit.. tapi dengan entengnya lagi dia jawab “kalau ga jadi gpp kok.. atau mau cari rumah makan lain silakan “ Songong banget kan ?? biasa lah kalau lagi rame .. pemilik suka lupa bahwa mereka rame karena mereka selain jual makanan juga jual jasa. Saya dan 14 orang temen yang datang ke sana langsung bilang di depan pemilik yang sombong itu bahwa kami tidak akan pernah datang ke sana dan tidak akan pernah merekomendasikan kedai makan ini ke siapa saja. Dengan tulisan ini minimal jadi pengingat diri saya kalau saya emang tidak akan pernah datang ke kedai itu. Semoga pengalaman ini memberi kebaikan bagi siapa saja yang membaca nya.

Komentarin dong ah!

Dita 07 June 2016 15:23
hihihi..lucu bacanya :D Kebayang pak herdi marah dan sewot
Ika 05 January 2016 15:36
saya kemarin makan, rasanya biasa aja. Mi titi nya enak disajikan kurang panas. Not recommended
Rfdhynt 14 January 2015 06:08
Hahaaa jitak aja pak yang punya..
Ervi 14 January 2015 03:15
Temen kantor suka posting foto makanan dr tmpt ini nih.. Trnyata ky gt pelayanannya.. Amit2 deh Untung selama 4th aq di sabang ga pernah disitu..
Andri Htg 12 January 2015 16:35
Iya, inget namanya, selera makan jadi hilang...
Prahara Cinta 11 January 2015 20:13
kedai pelangi ini emang ga worthed. Mahal makanan rasa biasa aja. Kalau pelayanan nya juga jelek nunggu mati nya aja
Puri 11 January 2015 14:54
yang di sabang ya ? belum pernah ke sana. biasanya kalau pelangi yang di deket mesjid cut nya dien.
Sangaji 11 January 2015 12:21
Sepakat !!!! rumah makan begini ke laut aja dech. Saya bantu tidak rekomendasikan.
Indah P 11 January 2015 12:06
ampunnn.. masih ada juga rumah makan kayak gini ya. jelek banget pelayanan nya. paling bentar lagi juga tutup tuh rumah makan dengan pelayanan sejelek itu
Bernadius 09 January 2015 17:48
biasa ya . tukang jualan kalau lagi laku suka sombong. thanks for sharing nya